Sabtu, 22 November 2014

If I Stay

Diposting oleh meythria c. nissa di 6:26 AM
"Dying is easy, living is hard."
image source : wikipedia.org


Well, quote-nya emang bikin hidup rasanya keras banget. Tapi saya baca dari suatu buku hidup itu keras bagi orang yang cengeng. Dan saya emang mewek habis nonton If I Stay, sebenernya ceritanya klise sih. Tapi pas keluarganya Mia satu persatu meninggal, sebagai cewek berhati selembut sutra tentu dong nangis. Saya jadi inget mamih saya hiks..  Sediiih dong.

Jadi ceritanya  ada cewek 17 tahun namanya Mia dia itu pinter banget maen cello, bapaknya juga dulu anggota band. Tapi keluar gara-gara apadeh nggak ngerti, soalnya nontonnya pas enggak bobok siang bikin gak bergairah jadi males kosen ke subtitle-nya yang bahasa Inggris. Terus suatu hari ada cogan lagi lewat namanya Adam liat si Mia maen cellonya terus naksir deh, habis itu dia ngajakin Mia kencan. Seperti yang sudah saya bilang ceritanya tuh klise, bisa langsung ditebak, habis itu mereka pacaran so sweeeet gitu. Awalnya, saya pikir Adam ini tipe cowok enggak serius tapi ternyata dia manis banget deh. Eh pas udah bahagia-bahagianya Mia malah mau daftar audisi  di New York, Mas Adam ngambek unyu dong, soalnya dia suudzon sama yang namanya LDR. Akhirnya mereka berantem, tapi Mia tetep audisi dong. Nah pas mau ambil pengumuman audisi Mia sama keluarganya malah kecelakaan. Terus arwahnya Mia keluar, dia flashback tentang kehidupannya. Pas Mia koma susternya ngebisikin dia "If you want to stay or not stay, it's all up to you..." Jadi intinya Mia mempertimbangkan dia mau meninggal apa enggak, mau milih nyusul orangtua sama adiknya yang meninggal apa tetep tinggal bareng Adam sama Kim sahabatnya.

Endingnya sih Mia udah jalan mengikuti cahaya  ke jendela gede gitu, terus dia  denger suara cello akhirnya balik lagi ke ruangan dia dirawat, ternyata Adam lagi mainin rekaman cello ke tubuhnya dia. Adam juga nyanyiin lagu sama maen gitar. Pas Mia lagi mewek deras, eh tiba-tiba dia kaya ketarik gitu terus dia ngeliat semua kenangan indah semasa hidupnya, pas dia kecil, waktu ayahnya ngejual drum buat beliin dia cello, pas adeknya lahir, pas first kiss, dan.... akhirnya Mia memilih untuk tetap hidup. Tuh kan klise abis, yang jadi Adam juga gak ganteng-ganteng amat malah poninya keriting eeewwwwhh... soundtrack-nya juga gak bagus-bagus amat. At last, ini kayak nonton FTV versi hollywood deh. Yaudin deh.

Ciao!

0 komentar:

 

meythria c. nissa Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea