Kamis, 27 Agustus 2015

Aku Tak Mendengar

Diposting oleh meythria c. nissa di 7:31 AM
Pagi itu, saya terbangun dalam kondisi setengah budek. Saya bertanya-tanya mengapa telinga kiriku budek. Dosa apa aku? Setelah bertanya-tanya dan tidak ada jawaban saya hanya bisa tabah dan pasrah. Jadi saya hanya bisa mengadu kepada embak. Lalu, pas pelajaran Bahasa Endonesa dijemputlah saya, teman-teman sekelas hanya bisa menatap nanar atau mungkin dengki muahahaha soalnya saya dapat terlepas dari jeratan dan tekanan diktaktor di kelas pada saat itu. Well, saya ga perlu antre sih soalnya embaknya saya sudah bilang ke temennya di RS buat ngedaftarin saya di poliklinik THT. Jadi sampe sana tinggal masuk doang. Oke, I know that's such a nepotism. Kasihan juga sih sama orang-orang yang pada antre banyak banget. Kalo saya yang antre terus liat orang yang baru aja dateng langsung bisa nylonong dengan lancar selancar diare pasti udah saya omelin hehehe. But hey it's a cruel world!! Enihooo, omegat dragon!! dokternya tsakep bangeeett!! Rambutnya sama bibir merah merona alaminya tuh kek Austin Butler terus badannya besar dan kekar kayak Channing Tatum Awwwhh... Jadi kira-kira gini percakapannya 
 Meythria (M) Dokter (D)
D : Sini, duduk sini,
M : *blablabla... langsung tsurhat padahal belom ditanyain*
D : *blablabla ngomelin-kalo-korekin-telinga-jangan-pake-katenbat*
M : ..... *hanya terdiam dan terpesona melihat indahnya dunia*
D : Maaf bisa dilepas jilbabnya?
M : *melepas jilbab dengan dramatis padahal rambutnya lepek kayak penggorengan*
D : Saya lihat telinga kanannya... Maaf ya... *grepe-grepe* *eh ga deng*
D : Hmmm... mbak Meythria ya? saya kasih tetes mata dulu yaa blablabla lima hari lagi ke sini blablabla
M : *speechless* ..... Nama dokter siapa?
D : Saya Akmal, sekarang kelas berapa?
M : Kelas tiga
D : Oh... sekolah di mana?
M : SMA 1*sambil pake kerudung lagi dan meniupnya secara sensaional di depan muka abang doktel*
D : Wah... kalo gede mau jadi apa?
M : Psikolog.
D : Saya juga dulu begitu... Kenapa gak jadi dokter sekalian?
M : *AAAAAAKKK PENGENNYA SIH GITU TAPI AKOOHHH ANAK IPEEE EEESSSSHH*

Well, setelah percakapan yang berakhir nyebelin itu, saya dan embak akhirnya antre ambil obat 2 jam jendral!! soalnya udah enggak nepotisme-nepotismean lagii. Lalu ditutup dengan mbakso dan nyalon ceria. Sekian.

PS. Setelah telinga saya dikasih obat tetes yang harusnya cuma tiga tetes malah netesinnya kebanyakan hasilnya adaalaaah....
.
.
.
.
.
.
.
.
Semakin budek *facepalm*
Soalnya kata Abang Akmal kotorannya emang kayak kerupuk, kecil dan keras. Kalo krupuk kena minyak goreng bisa mengembang, kotoran telinga kena obat tetes jadi membudek.

0 komentar:

 

meythria c. nissa Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea